Balada Paket Mpok Minah

Brag!!! Suara meja dipukul keras. Semua orang yang sedang nyarap di jongko warung Mpok Minah sontak terkejut. Lalu menghentikan suap mereka dan melirik ke arah suara berasal. Ternyata suara itu berasal dari seorang laki-laki yang nampaknya sedang asoy bersilat lidah dengan laki-laki di sebelahnya.Adalah Bonar nama laki-laki yang menggebrak meja tadi dan laki-laki di seberangnya benama Arnasan.

“Pokoknya Aku bilang Paket E yang paling sehat, ya Paket E” tegas Bonar.

“Eh, apapula paket yang kau pilih? Tak menyehatkan. Bikin perut melilit-lilit”, Ejek Bonar menambahkan.

“Eits, tunggu dulu Nar! Justru paket yang kamu pilih tuh yang bikin banyak orang cepet sekarat”, balas Arnasan.

“Coba pikir! Isi Paket D kan daging semua nyah. Rendang sapi impor, semur jeroan embe, dan oseng-oseng jengkol ama babat. Untung ajah gak ada kukus tai kucing. Ini kan semua bikin darah tinggi”.

“Justru itu Arnasan! Saat ini kita butuh energi banyak. Kalo preman lemah-lemah kayak kau yang makanya cuma toge goreng, lalap pete, tahu impor ama sayur bening. Wah berabe dong.” Bonar lalu menambahkan, “Kau kan preman. Masa’ sih preman makan gituan? Mau dikemanin nama korps preman? Kalo kau tetap begitu, lebih baik kau jadi primin ajah San!”.

Di sela perdebatan tadi, Mpok Minah selaku penyedia makanan merasa tidak enak hati. Soalnya dia yang menyediakan semua masakan tadi plus paket-paket tadi.

“Bang Bonar! Kang Arnasan! Udeh dong! Gak enak ame yang laen!”, ujar Mpok Minah.

“Eits, Mpok Minah diam saja. Ini urusan kita yang makan. Pokoknya Mpok Minah tau bikin kesukaan aku saja. Jangan campuri urusan kita”, tandas Bonar.

“Mpok Minah! Kalo makanan kesukaan sayah gak dibikin lagih, sayah bakal boikot warung inih. Sayah gak bakal ke warung Mpok lagih“, tegas Arnasan. Sambil kemudian bertanya ke seorang anak SMU yang dari tadi duduk melongo di sampingnya.

“Kamu pilih paket D yah! Awas kalo gak! Kamu anak RT 05 kan kayak sayah?”

Si anak SMU mengangguk ketakutan. Tanda setuju yang dipaksakan. Mungkin dia berpikir lebih baik begitu daripada selama hidupnya dia diteror. Soalnya tiap pergi-pulang sekolah dia harus lewat tempat nongkrongnya si Arnasan.

Saat itu semua mendadak hening sejenak. Seorang yang dari tadi berusaha cool -tapi tetep lihat perseteruan tadi- berhasil mendaratkan nasi ke hidungnya bukan mulutnya. Seorang lagi mengendap-endap pergi dari warung Mpok Minah karena uangnya gak cukup plus utangnya yang bejibun ke Mpok Minah. Mr. Marbot yang belum pesen makanan -disela-sela keheningan tadi- bertanya ke Mpok Minah, “Kalo Paket A Isinya apa ajah Mpok?”

“Paket A?”

“Isinye nasi beras Cianjur yang tumbuh tanpa pupuk buatan, daging ayam lokal yang disembelih pake halal tanpe penyakit tetelo, oseng-oseng sayuran lokal terbaik yang ditanam ama metode alami, ditambeh susu sapi perah langsung dari kandang”

“Kenapa yang lain pada gak mau paket ini?”

“Soalnya nunggunye agek lame. Trus mereka ajeh yang belon tau mana yang sehat”

“Ya udah Mpok kalo gitu, Saya pilih paket A saja. Jangan lupa dibungkus 3 buah buat temen-temen saya ya!” [Dsastro]

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s