Bosen Ama Ramadlan?

Ngapain aja di bulan puasa? Gitu-gitu aja? Jangan sampe deh, yuk cari kegiatan yang seru

Akhirnya Ramadhan tiba! Wah, udah kebayang neh program-program ibadah yang bakal digeber. Khatam Alquran, sedekah, tarawih dan tahajud nggak boleh bolong, sunah rawatib dan dhuha, jaga hawa nafsu, dll. Pokoknya Ramadhan kali ini harus lebih hidup dari tahun lalu. Tapi, gimana caranya ya?

Semua umat Islam pasti udah tahu keutamaan bulan Ramadhan. Kebaikan dilipatgandakan sampai 70 kali, dijanjikan ganjaran syurga Ar Royan untuk yang berpuasa, dosa-dosa diampuni, dan seabarek keutamaan lainnya. Sampai kata Rasululah saw, jika tahu betapa besar keutamaannya, kita pasti akan minta agar tiap bulan adalah Ramadhan selalu.

Nah, bagi sobat muda yang tahun lalu udah nikmati Ramadhan, tentu tahun ini Ramadhannya pengin lebih bagus lagi dong. Iya nggak? ‘’Ah, kayaknya seh sama aja dengan tahun-tahun lalu. Paling-paling ada sanlat Ramadhan di sekolah, kudu bikin catatan ceramah Tarawih oleh Pak Guru agama, dan shalat dhuha di sekolah,” kata Neni, pelajar sebuah SMU swasta di Bogor ini.

Neni bilang, Ramadhan adalah aktivitas rutin yang mau gak mau dilakonin. Meski begitu Neni merasa senang dengan datangnya bulan Ramadhan dan janji bakal meningkatkan ibadahnya. ‘’Kalo dibanding bulan-bulan biasa, so pasti ibadah meningkat. Tadinya kan nggak pernah ke masjid jadi ke masjid buat tarawih. Soalnya kan rame-rame perginya, jadi nggak malu,” aku anak ketiga dari empat bersaudara ini. Cuma, kadang ia rada kesal dengan tugas-tugas sekolah selama bulan Ramadhan yang membuatnya kadang jadi beban. ‘’Bukannya gak ikhlas njalani, cuman kadang kan pengin enjoy ibadahnya. Masak pas lagi ceramah tarawih, kita musti nyatet-nyatet, kan jadi resek,” cetusnya. Ah, kalo gak gitu paling juga ga dengerin ceramahnya he..he..

Sementara itu, Ratna malah rada pesimis kalo Remadhan tahun ini bakalan lebih baek dari tahun lalu. Maklum, sekarang banyak kesibukan. ‘’Kayaknya tahun ini bakalan rada susah optimal, soalnya sekarang saya dah kerja. Dulu seh masih bisa tarawih di rumah, sekarang gak tahu deh,” ujar Ratna rada pesimis.

Alumnus Institut Pertanian Bogor ini baru beberapa bulan jadi reporter yang kudu kerja ampe malem. Walhasil waktu buat buka puasa dan shalat tarawih lebih banyak dijalani di kantor. ‘’Paling kalo gak bisa tarawih bareng, ya terpaksa tarawih sendiri di rumah,” tutur cewek berkerudung ini.

Tapi tentu saja, Ratna akan berusaha mengoptimalkan ibadahnya yang laen. Macam baca Alquran, shalat dhuha dan shalat rawatib. ‘’Waktu saya emang bakal kesita buat kerja, tapi kalo libur deket-deket Lebaran mudah-mudahan bisa dimanfaatin seoptimal mungkin,” harapnya.

Bikin Program

Sobat Muda, pernah nggak kamu nyusun program ibadah untuk menghiasi Ramadhanmu? Dua jempol deh buat yang pernah. Selain niatnya udah dihitung pahala oleh Allah, program yang rapi tersebut juga akan memotivasi kita untuk beribadah lebih banyak dari biasanya. Kalaupun target programnya nggak tercapai, gak masalah, yang penting udah ada niat. Yang parah kalau tidak ada niat meningkatkan ibadah sama sekali, Ramadhan jadi kosong deh. Kalau sudah terbiasa bagus ibadahnya sih oke aja, tapi kalau biasa belepotan, rugi Non!

Makanya, sebaeknya bikin program tertulis deh mau ngapain aja selama Ramadhan ini. Kalau perlu lengkapi ama skedul waktunya. Biar konkret gitu lho, so gak cuma diangan-angan. Nah, pilihan program yang bisa kamu lakukan misal selama bulan Ramadhan kamu bagi jadi 3 periode, sebagaimana sabda Rasulullah, yakni 10 hari pertama, 10 hari kedua, dan 10 hari terakhir.

Biasanya, 10 hari pertama puasa masih terasa rada berat. Ini karena kondisi fisik baru dalam taraf menyesuaikan diri akibat puasa. Yang badan lemeslah, ngantuk, pusing atau terserang maag. Sementara di sisi lain, aktivitas sehari-hari juga masih full. Yang kuliah masih disibukkan dengan urusan kuliah, pelajar juga full sekolah, pekerja juga ngebut kejar setoran.

Tapi, biasanya pada 10 hari pertama ini semangat ibadah justru sedang tinggi-tingginya. Euphoria Ramadhan terasa kuat. Lihat aja, masjid-masjid ampe luber ke jalanan bila waktu tarawih tiba. Nah, ini kudu kita manfaatkan untuk semaksimal mungkin melaksanakan ibadah. Jadi meski fisik loyo, kalo ditunjang semangat tinggi, Insya Allah bisa kita lewati. Yah, minimal puasa, tarawih, shalat jamaah, shalat dhuha, shalat rawatib dan tilawah Alquran jangan ampe bolong. Tentunya kecuali bagi kamu-kamu yang kebetulan lagi dapet ‘tamu’, mau gak mau kendorin dulu ibadahnya.

Trus, pada 10 hari kedua, biasanya kondisi fisik udah gak masalah. Jadi, gak ada alasan target ibadah kendor gara-gara masih lemes. Justru ibadahnya kudu lebih baek dari 10 hari pertama. Emang, aktivitas sehari-hari belum libur, tapi jika ditunjang dengan fisik yang nggak loyo lagi, tentunya bisa dilaksanakan dengan lebih baik. Bahkan, pada 10 hari kedua ini kita kudu manfaatin buat beresin segala urusan. Bagi yang kuliah, beresin tugas-tugas kuliah yang kebetulan masih numpuk dengan segera. Bagi yang kerja, beresin semua urusan dengan baik. Sebabm, sebentar lagi bakal libur dan gak bakal enak hati kalo pas libur masih ninggal kerjaan. Ntar Lebaran kepikiran terus, kan gak enak.

Selain itu, jika urusan kita udah beres, kita bisa nyiapin diri agar ibadah di 10 hari terakhir lebih optimal. Yup, 10 hari terakhir adalah puncak ibadah bulan Ramadhan. Di mana pada tanggal ganjil terdapat malam Lailatul Qadar. Makanya, kita kudu konsentrasi nyiapin diri buat meraih malam Lailatul Qadar. Lagipula bagi kaum hawa, biasanya udah nambah kesibukan baru. Belanja buat keperluan Lebaran, kirim parcel, nyiapin kue-kue buat Lebaran, milih baju Lebaran, mempercantik rumah, dll. Pokoknya kegiatan menjelang Lebaran seabrek. Kalo nggak jauh-jauh hari kita program, bisa-bisa ibadah terabaikan. Aduh, kasihan.

Jauhi Maksiat

Setelah bikin program, kudu dicamkan bahwa ketika kita menjalani seluruh program tersebut bukan semata-mata buat mencapai target. Keberhasilannya tentu saja bukan semata-mata diukur dengan tercapainya seluruh target itu. Tapi, keikhlasan kita dalam menjalankan ibadah untuk mencapai ridlo Allah SWT, itulah kunci suksesnya. So, jangan sampe kita terjebak mati-matian ngejar target tanpa didasari keikhlasan dan ketulusan menjalankan ibadah. Ingat, semua amaliyah kita bertujuan untuk lebih dekat lagi pada Allah. Ibadah sesuai kemampuan kita, ditambah rasa butuh terhadap berkah dan ampunan Allah, pasti bikin enjoy dan nggak memberatkan. Rasulullah pun melarang kita untuk beribadah dengan memaksakan diri. So, kalau bikin program ibadah, targetnya jangan terlalu memberatkan diri. Allah lebih mencintai amalan yang dilakukan sedikit tapi berkelanjutan, daripada ibadah yang banyak tapi susah dijaga kesinambungannya. Lebih top lagi jika ditingkatkan kualitasnya, bukan cuma kuantitas.

Misalnya gini, untuk program khatam Alquran, cukup sekali khatam aja jika kamu sulit untuk dua kali. Kalau masih nggak sanggup, setengahnya jauh lebih baik dari pada nggak ada target sama sekali. Dan yang lebih baik, khatam sekaligus paham. Nah, kalo sulit, nggak harus khatam tapi yang penting paham terhadap nash-nash yang sudah dibaca. Jadi, ketika tilawah nggak baca huruf arabnya aja, tapi juga baca terjemahannya, memahami tafsir ayatnya, dan memahami maknanya. Trus shalat tarawih yang biasanya ketika khutbah pas nagtuk-ngantuknya, kudu disimak sampai kita paham. Tahajud yang tadinya jarang, usahakan minimal sepekan tiga kali. Yang tadinya malas ke masjid, mulai dioptimalkan ke masjidnya. Begitu seterusnya, supaya di luar Ramadhan kita bisa menjaga rutinitas ibadah tersebut.

Yang pasti, selain target ibadah, tentunya kita juga kudu punya program untuk meninggalkan maksiat. Oya dong, masak ngejar pahala banyak-banyak, tapi maksiat jalan terus. Ntar impas doang, rugi atuh! Jadi, jangan coba-coba sembari tarawih lalu cari gebetan di masjid. Pas waktunya khotib lagi khutbah, kita malah asyik mengghibah. Pernah nggak kepikir, kalo pahala kebaikan di bulan Ramadhan dilipatgandakan, apakah dosa maksiat juga dilipatgandakan ya?

BTW, Ramadhan adalah ajang kita untuk meraih semua janji Allah berupa ampunan, keberkahan, ketenangan, ketaqwaan, dan surgaNya. Ramadhan membina individu muslim agar menjelma jadi sosok baru dengan kualitas ibadah yang lebih oke di bulan-bulan selanjutnya. Seorang yang disucikan dengan Ramdhan tentunya akan bertambah baik ibadahnya setelah Ramadhan. Lebih deket pada Allah, mampu mengusir semua keluh kesah, kepenatan, dan kepanikan dalam masalah keseharian.

Jika saja besarnya berkah dan keutamaan Ramadhan sama sekali nggak bisa nyenggol kita, seharusnyalah kita merasa sedih dan takut. Sudah seberapa besar dosa dan begitu jauhnya kita dari Allah sehingga tidak bisa menggapai berkah yang demikian besar ini? [kholidah]

Boks/

Gagal Ramadhan? Jangan Ampe deh!

Nggak sedikit diantara kamu-kamu yang merasa ‘gagal’ dalam menjalankan ibadah puasa. Padahal udah bikin program dan target-target ibadah, udah berusaha semaksimal mungkin melaksanakannya. Tapi, kok merasa ibadah nggak maksimal dan ujungnya nggak berpengaruh pada sikap dan tingkah laku kamu di luar bulan Ramadhan. Kenapa bisa gitu?

1. Kamu menjalani ibadah Ramadhan sekadar rutinitas. Yah, karena sekadar rutinitas, nilai ruhnya kurang. Maksudnya, kurang ada greget gitu lho. Puasa dapet lemes doang, sedekah dapet pujian doang, dakwah dapat capek doing, tilawah Alquran dapar khataman doang. Ujung-ujungnya, gak ada pengaruh pada aqliyah dan nafisiyah. Waduh, rugi sekaleee.

2. Mungkin kamu bikin program ibadahnya over capacity alias kebanyakan. Maruk soal ibadah seh gak masalah kalo sesuai kemampuan. Tapi kalo gak? Keteter sendiri dech. Misalnya kamu punya program khataman Alquran 2 kali, baca buku Islam kudu tiga hari tamat, ngaji yang biasanya sekali seminggu jadi dua kali, lalu kegiatan dakwah, kegiatan sosial, sementara masih kudu kuliah, beresin tugas sekolah, les ini itu, plus bisnis baju Lebarannya juga ke sana ke mari. Waduh, kalah deh ibadahnya. Yang ada cuma kelelahan, lemas, lalu blek tidur lelap. Masya Allah, jangan sampe dong!

3. Target ibadah ketinggian. Banyak diantara kita yang merasa gagal justru setelah mampu menuntaskan semua ibadahnya di bulan Ramadhan. Lho kok? Iya, karena saking semangatnya menjalankan amalan mulia di bulan Ramadhan, akhirnya habis Ramadhan kecapekan sendiri. Abis Ramadhan ‘mabok’, jadi malas tilawah dan malas melakukan ibadah yang digeber abis-abisan di bulan Ramadhan. Jadinya, Ramadhan lewat, semangat ibadahnya juga lewat. Ini karena di bulan-bulan sebelumnya nggak biasa ibadah, lalu tiba-tiba diforsir melakukan ibadah semaksimal mungkin. Terang aja ‘teler.’ Coba bayangin, kalo sebelumnya ga pernah baca Alquran tiba-tiba mentargetkan harus khatam, ya repot. Nggak pernah shalat tahajud, lalu tiba-tiba kudu shalat tahajud tiap malam, ya berat. Makanya, target ibadah kudu disesuaikan dengan kemampan. Yang penting ada upaya untuk meningkatkan terus di bulan-bulan berikutnya.

4. Kurang prioritas. Ibadah di bulan Ramadhan tentunya bukan cuma shalat, puasa, tilawah, dan tarawih aja. Ada juga kegiatan seperti menjadi panitia sanlat, buka puasa bersama, menyebarkan bacaan-bacaan Islami, dll. Nah, diantara seabrek-abrek pilihan kegiatan itu kita kudu punya prioritas. Jangan merasa oks banget kalo udah khatam Alquran, sementara kita nggak berkiprah dalam menghidupkan Ramadhan di hati kaum muslimin dengan berbagai kegiatan mulia. Kalau kita hanya ibadah di rumah atau di masjid aja, gimana dong nasib masyarakat umum, siapa yang akan menuntun mereka menghidupkan Ramadhan dengan cara terbaik? Apalagi kalo lebih disibukkan bisnis kue, bisnis baju Lebaran, bisnis buku-buku Islami, dll. So, kita kudu punya prioritas dalam menentukan target ibadah di bulan Ramadhan. Jangan terlalu larut dengan kegiatan ibadah ritual, sebaliknya juga jangan terlalu larut dengan aspek muamalah aja. Imbang gitu lhoh!

Nah, jangan sampai indikasi gagal menjalankan bulan Ramadhan nempel pada kita. Tidak bisa mengoptimalkan ibadah, tidak bisa menjaga mulut dan hawa nafsu, dan setelah Ramadhan tidak ada peningkatan ibadah yang berarti adalah indikasi kegagalan yang harus kita hindari. So, tunggu apalagi?[kholidah]

One thought on “Bosen Ama Ramadlan?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s