Ngejomblo Sehat

Nobody wants to be lonely
Nobody wants to cry
My body’s longing to hold you
so bad it hurts inside

 

Siapa sih yang betah ngejomblo? Nobody wants to be lonely, kata Ricky Martin dan Christina Aguleira. Ngejomblo itu garing. Alone in the crowd – sendirian di tengah keramaian Kita ngejomblo sementara teman-teman pada bawa gebetan. Manyunlah kita.

 

Ngejomblo, Rugi?

Itulah yang dirasakan ama Muhlis, salah seorang pejomblo yang sukses dicegat kru Sobat Muda. “Nggak enak banget,” komentarnya cepet soal statusnya yang masih jomblo. Apa sih nggak enaknya? “Nggak ada temen curhat, khususnya untuk soal-soal yang pribadi. Lebih parah lagi yang dialami Ahmad yang sekolah di SMU PGRI I, ia suka diledek teman-temannya, “Mereka bilang ‘Lontong Sayur!’ hahaha,” katanya sambil ngakak.

 

Lho emangnya nggak bisa dengan temen-temen? “Bisa sih, tapi kan terbatas banget topiknya,” jawabnya. Selain terbatas, Muhlis juga khawatir banget kalau temen yang diajak curhatnya kagak jujur dalam ngerespon perasaannya. Lebih serem lagi kalau mereka nggak amanah alias ember ngebocorin rahasia pribadi ke orang lain. “Bisa aja di depan kita dia keliatannya ngedukung, padahal sih cuma untuk nyenengin perasaan kita aja, atau malah ngebocorin rahasia kita.”

Wah, wah, wah, rumit juga ya ngejalanin hidup jadi jomblo. Udah sendirian kudu hati-hati juga nyari teman yang bisa diajak curhat. Sedih deh, ihik, ihik.

Menurut cowok yang bekerja jadi customer care di sebuah bank swasta di Jakarta ini perasaan nggak enak ngejomblo juga dialami teman-temannya di kantor. Ada perasaan senang saat kumpul bersama sesama pejomblo soalnya ngerasa ada teman senasib dan seperjuangan (he…he…). Mereka juga suka sama-sama curhat soal nggak asyiknya jadi jomblo. Ruginya jadi pejomblo makin kerasa kalau ada kabar teman sekantor yang married. Apalagi kalau doi umurnya lebih muda, bisa makin gigit jari.

Selain nggak ada teman curhat, kerugian lain jadi pejomblo adalah soal keteraturan hidup. Namanya juga jomblo, mau pergi ke mana en kapan aja ya suka-suka. Pulang ke rumah juga nggak ada yang nungguin. Akhirnya hidup emang kurang teratur. Dalam urusan duit juga begitu, nggak teratur. Uang sering kepake untuk urusan yang nggak jelas.

 

Hindari Pacaran

Untuk pejomblo seperti Muhlis, yang udah terbilang dewasa dan mapan pula, barangkali akhir masa jomblo tinggal sesaat. Sewaktu ditanya kapan mau married, dengan mantap cowok keturunan Gorontalo ini ngejawab, “As soon as possible!” Nah, nggak salah kalau doi emang lagi serius banget nyari pasangan buat diajak nikah. He…he…he…ngebet ni ye? Doi cuma mesem-mesem.

Lalu gimana buat pejomblo yang masih sekolah atawa kuliah? Mau nikah kejauhan en belum mampu, ngejomblo terus nggak enak. Serba bingung. Kalau nggak kuat iman bisa jadi kebawa kebiasaan umum; pacaran! Daripada malam Minggu bengong, alasan mereka, mendingan cari gebetan. Ya, bisa buat curhat deh atau bisa dipamerin pada temen-temen bahwa gue juga bujangan yang laku.

“Kalo punya pacar kan ada yang sayang sama kita, ada yang merhatiin kita. Hehehehe” tambahnya. Yup, pergaulan yang udah bebas khususnya bikin hubungan sebelum kawin dianggap jamak, biasa aja lagi. Tengok aja kiri-kanan kita, banyak betul temen-temen yang ngelakuin kegiatan yang satu ini. Kalau nggak tahan godaan kuping bisa panas denger cerita mereka yang udah pada punya gebetan. Yang ceweknya cakep lah, yang apel malam Minggu-nya romantislah, dll. Pacaran memang jadi jalan ‘pembunuh’ sepi bagi para pejomblo. Itulah yang dikatakan Ika yang masih duduk di bangku SMP ini, ” Sirik juga sih gua hehehe. Mereka bisa kok aku nggak bisa. Bagi yang biasa pacaran ngejomblo nggak enak Mas!”

Meski motif berpacaran juga macam-macam, ada yang emang seurieus, tapi lebih banyak lagi yang cuma iseng-iseng. Kalau cocok jalan terus sampe kawin, kalau nggak ya bubar tengah jalan. Toh nggak rugi karena belum ada komitmen, kata mereka.

Tapi apa bener pacaran itu nggak rugi? Nggak juga.

Secara materi pacaran itu pastinya pemborosan. Mereka yang berpacaran pastinya keluar banyak uang untuk ongkos, pulsa telepon, makan-makan, atau ngebeliin do’i sesuatu. Belum lagi soal perasaan dan komitmen hubungan yang nggak bisa diukur pake rupiah. Dan pastinya, pacaran itu jadi jembatan menuju perbuatan maksiat; zina! Amit-amit. Wah, kalau udah begitu mah rugi amat berpacaran.

 

Jomblo Sehat

Yup, jadi jomblo emang kudu pinter-pinter nyiasatin bete-nya jadi jomblo. Kalau nggak bisa kecebur dalam pergaulan yang nggak sehat. Atau bisa jadi meratapi diri yang masih menjomblo.

Selain itu juga harus bisa nyari berbagai kegiatan positif supaya hidup kita tetap sehat dan optimis, dan nggak tergoda untuk melakukan hal yang nggak-nggak semisal pacaran. Ini ada beberapa langkah yang bagus buat para pejomblo:

 

§ Pahami karakter cinta

Menurut Muhammad Muhammad Ismail dalam bukunya Fikrul Islam, cinta itu kebutuhan naluri bukan jasmani. So, seandainya nggak terpenuhi nggak akan menyebabkan gangguan kesehatan apalagi mengantarkan orang pada kematian. Dengan memahami karakter cinta kaum cowok nggak perlu grasa-grusu, resah apalagi minder karena ngejomblo. Terima aja kenyataan kita masih ngejomblo. Lagian secara psikologis kaum cowok itu nyaris nggak ada expire date-nya. Ia bisa married pada umur berapa aja. Malahan, semakin dewasa seorang cowok biasanya makin disuka. Ini beda banget dengan kaum Hawa, mereka sering dilanda kecemasan seandainya belum menikah pada usia tertentu.

Tapi itu bukan berarti ngejomblo forever itu baik dan sah. Menurut agama sengaja ngejomblo, baik untuk niat maksiat alias jadi playboy, ataupun untuk niat beribadah (tabattul) adalah haram. Rasulullah saw. bersabda, “Tidak ada kependetaan (ruhbaniyyah) di dalam Islam”.

 

§ Kembangkan dirimu, guys!

Mumpung masih single, kembangkan segala kemampuan diri. Uber tuh yang namanya prestasi sekolah, habiskan waktu dengan yang namanya kegiatan belajar. Kalau masih kurang, kamu yang ngejomblo bisa ambil aneka ekstra kurikuler; olahraga, kegiatan ilmiah, sampe pengajian. Sekedar tahu aja, kalau kelak kamu udah married, nggak gampang bikin kegiatan pengembangan diri. Maklum, udah punya anak ama bini he…he… Waktu, konsentrasi dan tenaga lebih udah bercabang-cabang.

 

§ Cari kegiatan yang asyik

Muhlis hobi banget maen sepak bola. Katanya, selain biar sehat badan juga untuk cari kesibukan. Nah, kamu bisa cari aneka kegiatan yang asyik. Daripada jalan-jalan ke mall, atau ngelamun mendingan bikin acara yang positif.

 

§ Nggak usah minder

Jangan terprovokasi dengan sebutan banci atau kagak laku gara-gara masih ngejomblo. Juga nggak usah panas ati ngeliat temen-temen udah pada punya pacar. Kalem aja. Toh, kamu nggak ngerjain sesuatu yang haram. Seseorang pantas minder kalau berbuat sesuatu yang memalukan menurut syara’, bukan apa kata orang.

 

§ Jangan banyak ngelamun

Penyakit akut para pejomblo adalah ngelamun, berpikir kalo dirinya adalah unlucky guy. Boys, ngelamun hanya akan menambah penderitaan. Mendingan berpikir positif, bahwa dengan keadaan kayak sekarang kamu bisa nyetak banyak prestasi dan pengembangan diri. Ketimbang ngelamun cari deh kegiatan lain. Sama beracunnya dengan ngelamun adalah ngerumpiin cewek atawa akhwat dengan sesama pejomblo. Wah, itu sih udah bisa kebilang ghibah. Lagian, cuma bikin ati panas, nafsu gede, sementara nggak bisa ngejangkau.

 

§ Jangan goda diri sendiri

Banyak pejomblo yang senang menggoda diri sendiri. Mereka datang ke tempat-tempat yang di sana ada kaum akhwatnya. Istilah seorang kawan, “berburu jilbab”. Entah itu di pesta pernikahan, pengajian bahkan sampai acara-acara unjuk rasa. Ampun! Boys, itu hanya ngerusak pikiran, hati dan juga amal kita. Tentu saja nggak semua pejomblo kayak begitu, ini sih sekedar ngingetin aja.

 

Terakhir, banyakin ibadah terutama berdoa pada Allah agar dijauhkan dari perbuatan maksiat. Selain juga minta padanya agar suatu saat dijodohkan dengan orang yang baik agamanya dan dunianya. Amin! Simak aja deh lagunya Puff Daddy dan Usher di bawah ini:

 

I need a girl

to be my wife

[januar]

—-Boks

 

Hidup Teratur Boyz!

 

Salah satu penyakit kaum jomblo adalah hidup kagak teratur. Jadual kegiatan sampai urusan makan sering berantakan. Ada yang beralasan idup baru teratur setelah married. Hmm, itu ada benarnya tapi bukan berarti sama sekali pejomblo itu nggak bisa teratur. Kamu kudu coba, insya Allah hidup terasa sehat, nikmat dan nikmat. Coba deh tips-tips di bawah ini:

1. Bangun pagi-pagi. Cobalah bangun sebelum azan subuh berkumandang. Mandi, berwudlu dan shalat berjamaah.

2. Baca Al Qur’an. Kalau sempat tingkatkan jumlah hapalan.

3. Pelajari kegiatan hari ini. Ada baiknya jadual kegiatan sudah ditulis pada malam sebelumnya. So, pagi-pagi kamu tinggak menceknya saja.

4. Dalami pelajaran untuk hari ini. Penting banget lho biar nggak cengo’ di kelas. Bisa kamu kerjakan sambil denger berita di tivi atau di radio, atau oke juga sambil denger musik.

5. Sarapan. Meski sedikit tapi vital banget biar badan nggak lemes sampai siang hari.

6. Berangkat sekolah, kuliah atau kerja.

7. Pulang ke rumah. Bukan berarti jalan-jalan itu nggak boleh, tapi jangan sampai keasyikan sampai lupa waktu. Ingat, besok kegiatan kamu juga sama padatnya.

8. Kumpul dengan keluarga. Yang sering dilupa oleh para jomblo adalah kumpul bareng keluarga, umumnya mereka lebih seneng jalan bareng temen ketimbang ama keluarga. Cobain deh ngerumpi bareng keluarga. Selain menambah kedekatan juga banyak masukan yang baik untuk kita. [januar]

 

One thought on “Ngejomblo Sehat

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s