Lebaran Menurut Mereka…

Hari Raya Idul Fitri, atau istilah kerennya Lebaran, punya makna tersendiri bagi banyak orang. Meski secara umum orang tahu kalo lebaran adalah hari raya umat Islam setelah sebulan penuh menjalankan puasa, tapi cara menyikapinya dan kesannya sedikit berbeda tiap orang dari berbagai kalangan. Mau tahu? Ikuti obrolan kita dengan mereka di rubrik KoKa-In ini hasil wara-wiri Solihin dan Andi.

Ramdhani, 23 tahunan, Cleaning Service [ada fotonya]

Kalo lebaran seneng nggak?

Seneng dong Mas.

Apa yang disiapin?

Kalo ada rejeki lebih bisa beli baju koko atau apalah yang lainnya…

Kerjaan libur nggak?

Libur sih.

Dapat THR?

Cukuplah buat nyambung hidup.

Kalo lebaran apa yang dilakukan?

Udah maaf-maafan ama keluarga dan tetangga, ya, saya main aja sama temen-temen.

Wasman, pedagang (asal Kuningan, Jabar) [ada fotonya]

Udah lama jualan di sini?

Udah hampir 3 tahun

Kalo Ramadhan ini biasanya jualan?

Jualan Mas. Mulai dari jam 10 pagi sampe jam 9 malam.

Kalo lebaran pulang kampung?

Saya nggak pulang kampung menjelang lebaran.

Kenapa?

Ya, kalo habis lebaran biasanya jualan lagi kenceng. Jadi saya pulangnya setelah lebaran aja.

Kesan tentang lebaran?

Sedih ada, seneng ada. Inget sama orangtua. Tapi gimana ya, itu tadi, kalo lebaran di sini kan jualan mantep. Jadi saya hilangkan aja dulu kerinduan tersebut.

Apa yang disiapin buat lebaran?

Ya, saya suka nyiapin makanan, minuman dan pakaian, tapi itu seadanya. Kan dipakenya juga cuma sehari aja.

Suherman, 38 tahun (Satpam mall Jambu Dua, Bogor) [ada fotonya]

Kalo menjelang lebaran tugasnya berat Pak?

Ya, makin berat. Karena banyak pengunjung ke pusat belanja ini. Kita esktra ketat untuk menjaga kemungkinan yang nggak diinginkan.

Biasanya ada jadwal khusus?

Ada jadwal khusus. Tapi menjelang puasa dan lebaran ini kita jamnya ditambah. Itu masuknya jam lembur.

Kalo lebaran libur nggak?

Bagi yang jadwalnya libur, ya libur. Tapi bagi yang kebetulan jaga, ya terpaksa harus jaga.

Pernah jaga waktu lebaran?

Alhamdulillah belum pernah. Tiap lebaran jadwal saya kebetulan libur. Paling jaga malam takbirannya aja.

Kesan tentang lebaran?

Sesuatu yang apa ya.. istilahnya merayakan suatu kemenangan lah.

Persiapan menjelang lebaran?

Dalam soal makanan aja, yang biasanya nggak ada diada-adain aja. Kan ini momen yang istimewa.

Irma (pelajar MAN 2 Bogor, kelas 3)>>[nggak mau difoto]

Makna lebaran menurutmu?

Hari kemenangan. Kembali ke ftrah.

Persiapannya apa?

Ya kalo remaja seusia saya gini pengennya rapi dulu deh di hari kemenangan. Pake baju baru deh heheheh

Tradisi di keluarga kalo lebaran?

Pas hari H-nya sholat Id bareng ke Mesjid. Pulangnya langsung sungkeman dan makan bareng keluarga.

Sebagian orang kalo lebaran itu hura-hura, menurut kamu?

Kalo sampe hura-hura nggak setuju. Saya juga nggak mau. Tapi seenggaknya kalo leberan kan Allah ngasih rejeki. Biasa aja deh. Nggak musti baru. Yang penting hati kita yang baru. Jadi di hari kemenang nggak ada unek-unek lagi dengan orang lain.

Rencana ibadah menjelang lebaran?

Selama 11 bulan kan kita udah berbuat bebas-bebas aja ya. Seenggaknya pas bulan Ramadhan kita berbuat baiklah. Bener-bener ngejalanin ibadahnya deh. Biar pas lebaran juga seneng gitu.[]

One thought on “Lebaran Menurut Mereka…

  1. Syawal adalah akhir. Ia juga permulaan. Akhir dari rital suci Ramadan. Akhir dari keterburu-buruan spiritual yang begitu bersemangat agar tak tertinggal parsel ampunan dan tiket penukar kavling surga. Karena itu, Syawal menjadi awal dari sebuah kefanaan yang kembali pulang. Fana yang terusir sejenak oleh Ramadan.

    Jika Goenawan Mohamad terang-terangan menyebut bahwa yang dirayakan Ramadan adalah kekosongan (Tatal 59), izinkan saya melengkapinya: Syawal diciptakan untuk mengisi kekosongan itu.

    Awal Syawal adalah lebaran. Di Indonesia, yang justru indah dari lebaran ialah bahwa ia tak identik dengan kesucian. Lebaran adalah pesta, perayaan, kegembiraan, bahkan di sana-sini “kemewahan”.

    Hari ini, pesta itu telah usai. Topeng-topeng dengan karakter penuh maaf telah teronggok di pojok kursi cadangan. Ia baru akan berguna lagi pada satu tahun mendatang. Wajah-wajah pun kembali sibuk dengan topeng-topeng yang lain: Topeng yang selama awal Syawal teronggok di kursi cadangan. Topeng serakah, topeng juru culas, topeng pendusta, topeng ahli keji, bla…bla..bla.

    http://kalipaksi.com/2009/09/28/topeng-bulan-syawal/

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s