Agamaku, Agamamu…

Sobat muda, kali ini kita kepengen tahu pernyataan temen-temen kita soal acara Perayaan Natal Bersama. Maklum saja, karena mungkin udah merasa bagian dari sikap toleran, banyak kaum muslimin yang “ayo aja” kalo diajak ikut Perayaan Natal Bersama. Ada yang dengan keyakinan penuh, ada juga yang sekadar penghormatan, pun nggak jarang yang cuma ikut-ikutan doang. Yuk, kita simak komentar beberapa teman kamu yang kena jaring Sobat Muda. Berikut hasil liputan Solihin dan Andi.

Fitri, pelajar SMU Plus YPHB Bogor

Kalo kita ikut Natal Bersama boleh nggak sih?

Itu bukan hari besar kita (umat Islam)

Alasan lainnya?

Kita kan punya hari raya sendiri. Jadi nggak perlu ikutan hari raya agama lain deh

Kalo dibilangin nggak toleran sama yang ngajak?

Tergantung sama yang ngajaknya juga sih. Tapi dia harus menghargai prinsip saya.

Sebenarnya sikap toleran tuh kayak apa sih?

Saling menghormati keyakinan aja. Nggak usah turut campur keyakinan agama lain.

Apriadi, SMU Taruna Andiga

Kamu pernah diajak ikut Perayaan Natal Bersama?

Belum pernah

Kalo ada yang ngajak?

Kita menolak aja Mas. Tapi dengan cara baik-baik

Kenapa menolak?

Kan kita punya aturan agama masing-masing. Jadi ngapain harus ikut-ikutan dengan agama lain

Kalo dibilang nggak toleran?

Kalo dalam masalah agama nggak berlaku istilah toleran atau solider. Yang penting saling menghargai dan menghormati aja.

Pesan buat teman-teman?

Kita saling memberi tahu aja dalam kebaikan

Putri Reska Mentari, mahasiswi

Pernah diajak Perayaan Natal Bersama?

Gimana ya, di keluarga saya juga ada yang Kristen memang. Tapi saya kalo diajak nggak sampe ikutan lebih jauh.

Kenapa?

Ya, saya kan muslimah

Pesan buat teman-teman?

Terserah ya.. kita nggak bisa maksa. Gimana orangnya. Kembali aja kepada diri sendiri. Terserah gue aja deh prinsipnya. Kan dalam berpakaian juga gitu ya? Orang mau pake pakaian apa terserah dia

Faldi, kelas 3 SMU YPHB

Pernah diajak teman untuk ikut acara Natal Bersama?

Pernah sih

Terus kamu ikut?

Ya, saya sih menghormati aja. Ikut aja. Tapi cuma salam-salam aja. Nggak ngucapin selamat

Kan dalam Islam ada larangannya?

Iya sih. Tapi kan menghormati mah boleh kali ya?

Himbauan buat teman-teman?

Terserah mereka aja. Hormati aja. Tapi jangan sampe ikutan sampe ke gereja

Supriatna, kelas 2 SMP 9 Bogor

Pernah ikut acara Natal Bersama?

Belum pernah

Kenapa?

Soalnya saya muslim

Kalo ada yang ngajak?

Nggak mau

Kalo dibilangin nggak solider?

Semua orang kan punya hak dan prinsip dalam menjalankan keyakinannya

Ira, kelas 1 SMU 8 Bogor

Kalo ada yang ngajak Natal Bersama?

Nggak bakalan mau

Kenapa?

Karena saya seorang muslimah

Gimana kalo dibilang nggak toleran?

Ya, harusnya saling ngerti aja dengan prinsip agama masing-masing

Pernah ada yang ngajak?

Sampe sekarang belum tuh

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s