Jhony Si Playboy

Hingga menjelang buka shaum, bengkel Mr. Marbot masih saja terbuka. Tidak ada tanda-tanda akan tutup. Rupanya di dalam Mr. Marbot sedang asik memperhatikan kerjaannya yang belum beres. Maklumlah membuat pagar dari besi panas cair memang butuh ketepatan waktu dan komposisi. Apalagi kerjaan ini pesanan khusus dari Pak RW.

Melihat pintu yang masih terbuka, Sardi dan Jhony menyelonong masuk sambil bertanya;

“Lagi ngapain Mr. Marbot?” kata Sardi.

“Ah, biasalah. Lagi beresin pesenen Pak RW nih. Bikin pagar spesial. Katanya sih buat membentengi areal perkebunan RW kita,” jawab Mr. Marbot.

“Kenapa nggak dibesokkin ajah? Sekarang udah mau magrib lho. Kerja gitu kan besok juga bisa,” ingat Jhony.

“Owe nggak bisa gitu Jon. Proses peleburannya harus tepat. Ya waktunya. Ya bahan-bahannya. Kalo waktunya tidak tepat bisa-bisa nggak baik nantinya. Apalagi tinggal beberapa menit lagi kok,” jawab Mr. Marbot.

“Emang harus gimana gitu?”

“Sederhananya sih gini. Kalo keinginan pagar yang kita mau adalah X. Maka bahan yang dibutuhkannya pun adalah misalnya A dan B. Nah, kedua bahan tadi harus digabungkan. Tapi ada waktu-waktu tertentu kapan bahan-bahan itu bisa dimasukkan. Bisa saja sih dimasukan kapan saja. Misalnya lebih awal dari pada semestinya.”

“Ya sudah gitu saja. Kok susah sih?” Jhony ngegampangin.

“Memang sih bisa. Tapi bermasalah. Masalahnya, nanti nggak bakal dapet kualitas yang diinginkan. Terus rentan kena karat sama peleburan. Cepet koropok deh kalo kata orang Jerman mah. Entar Pak RW complain dong. Padahal dia kan pesen yang spesial,” Mr. Marbot berdalih.

“Bot! Bisa nggak bahan-bahannya diganti?” tanya Sardi.

“Bisa gimana maksudnya?”

“Misalnya bahan A campur A lagi. Atau B sama B lagi. Ato ganti ajah sekalian ama C, D, E. Kan bagus tuh. Entar jadi deh pagar X alternatif,” Sardi asal.

“Waduh .. nggak bisa dong. Kan Pak RW pesennya pagar spesial. Kalo pagar spesial itu ya harus A dan B dengan waktu yang tepat. Kalo A campur A atau B campur B ya nggak bakal jadi atuh! Gitu juga kalo dosisnya berlebihan. Makin parah lagi kalo diganti dengan bahan lain seperti yang kamu bilang tadi. Itu sih menyalahi kodrat perpagaran. Bisa-bisa pagarnya nanti malah jadi lembek. Bukan pagar lagi dong namanya. Peuyeum yang gitu mah!” Mr. Marbot nggak kalah set.

“Hehehe… iya juga yah. Tapi lucu juga yah kalo jadi Kolak?!” canda Sardi.

“Begitulah kodrat kimiawi mereka. Sekali menyalahi kodrat. Hasilnya jadi kue apem,” canda Mr. Marbot nggak mau kalah.

“Emang semua ini ada kodratnya ya? Terus kalo nyalahin kodrat pasti bakal kena masalah ya? Kalo percampurannya nggak tepat en waktunya nggak tepat juga bakal ada masalah ya?” tanya Jhony bertubi-tubi.

“Yoi coy!”

“Aduhhhhhh!” erang Jhony sambil memegang bagian bawah tubuhnya. Aku pulang dulu yah. Wah, cilaka, cilaka nih. Seketika itu juga Jhony melesat bagai The Flash ke arah rumahnya.

“Eh Jon! Kenapa si Jhony ya? Kok kayak yang gelisah dan kesakitan gitu,” tanya Mr. Marbot keheranan sambil menatap Sardi.

“Nggak tahu tuh. Padahal tadi pagi mah dia nyegir kuda. Kayak orang dapet cek 1 milyar saja. Dia sempet bilang kalo tadi malam dia ngangkut yang high class. Terus pulang itu mampir dulu ke Taman Maluku buat indehoy. Emang apaan sih itu? Sayah mah nggak ngerti?”

“Hah???” Mr. Marbot kaget begitu dikasih tahu Sardi.

“Pantes ajah deh kalo gitu mah. Johny… Jhony… Jhony si Playboy [gilang]

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s